Meja Kayu Jati Bagusnya Difinishing Apa?

Meja Kayu Jati Bagusnya Difinishing Apa?

Apakah finishing yang terbaik untuk meja kayu jati? Pertanyaan ini kerapkali muncul ketika seorang DIY telah selesai mengerjakan proyeknya. Anda mungkin di awal telah memutuskan apa warna yang tepat namun setelah furnitur selesai diciptakan Anda menjadi bingung karena ada banyak pilihan warna yang beredar di luar sana untuk digunakan.

Tidak mungkin Anda menggunakan berbagai macam warna tersebut dalam satu waktu. Jadi Anda harus melalui proses yang panjang untuk mendapatkan satu warna yang tepat sehingga hasilnya tidak mengecewakan. Sudah menjadi hal yang umum kesalahan pemilihan warna didapat ketika Anda ragu menggunakan bahan finishing.

Maka uji coba sebelum mengaplikasikannya pada furnitur menjadi sangat penting dan vital. Mungkin Anda memang tidak menciptakan furnitur dalam jumlah banyak, namun kepuasan yang didapat setelah mendapatkan jenis bahan finishing yang tepat dan hasilnya memuaskan akan membuat Anda bangga akan hasil karya Anda.

Nah lalu apakah bahan finishing yang tepat untuk Anda gunakan? Dalam artikel ini ada panduan yang tepat untuk digunakan ketika memilih bahan finishing khususnya untuk meja kayu jati.

Cara Memilih Bahan Finishing

Ada selusin cara berbeda yang bisa Anda pilih untuk finishing furnitur kayu jati. Mengetahui lebih banyak tentang berbagai bahan finishing yang tersedia dapat membantu menentukan apa yang terbaik untuk proyek Anda.

Anda memerlukan panduan terbaik untuk berbagai macam jenis bahan finishing. Bahan finishing terdiri dalam beberapa kategori yang berbeda termasuk solvent, pernis, lilin, dan finishing berbasis air. Sebelum memilih bahan finishing Anda bisa mempertimbangkan:

  • Berapa banyak perlindungan yang dibutuhkan dari kayu jati
  • Seberapa tahan hasilnya
  • Seberapa nyaman Anda dengan alat dan metode aplikasi
  • Tampilan estetis seperti apa yang Anda coba capai

Tingkat pengalaman Anda, lingkungan tempat Anda bekerja, dan apakah Anda siap menyemprot semua peran dalam memutuskan bahan finishing yang akan digunakan. Suhu dan kelembapan toko Anda, serta jumlah debu pengamplasan di udara, akan memengaruhi pilihan Anda. Debu yang jatuh ke hasil akhir tidak menimbulkan masalah besar dengan lacquer atau lak seperti yang dilakukan dengan finishing yang kering seperti varnish.

Shellac dan lacquer juga yang paling tidak tahan lama ketika dielatakan ke suhu dingin, dan mereka dapat dimodifikasi dengan aditif retarder untuk kondisi panas dan lembab. Solvent dan produk berbasis minyak perlahan-lahan dalam suhu dingin dan kondisi lembab, dan debu selalu menjadi masalah ketika memiliki waktu untuk menjadi tertanam dalam film kering.

Meja Kayu Jati Bagusnya Difinishing Apa?Peralatan semprot membutuhkan anggaran yang lebih besar. Ada juga kurva pembelajaran dengan penyemprotan, sehingga kemungkinan akan memerlukan latihan sebelum Anda mendapatkan hasil yang layak.

Apakah Anda menginginkan hasil finishing meja kayu jati yang alami? Atau apakah pekerjaan Anda menuntut hasil finishing yang elegan dan dalam? Apakah warna finishing menjadi masalah, atau akan menguningnya bahan finsihing menjadi masalah di masa depan?

Secara tradisional, woodworkers telah beralih ke minyak, wax atau campuran minyak dan pernis untuk finishing yang tampak alami. Tak satu pun dari bahan ini mudah mengering untuk membentuk film permukaan yang keras. Namun, Anda bisa mendapatkan efek yang terlihat alami dengan hasil akhir termasuk pernis, laquer dan plitur selama Anda tidak membuatnya lebih dari beberapa lapis dan Anda menggosok film kering.

Namun jika tujuan Anda adalah finishing berkilau dengan lapisan pori-pori yang tertutup, Anda harus menggunakan lapisan akhir yang keras untuk membentuk film. Jenis finishing ini juga wajib ketika Anda harus melakukan opsi pewarnaan yang rumit seperti kaca.

Warna dan penetrasi bahan finishing itu sendiri mungkin menjadi masalah. Pewarna oranye dan pernis resin keduanya memiliki warna yang mungkin terlalu gelap untuk kayu yang Anda mungkin ingin tetap seringan mungkin. Selain itu, banyak bahan finishing yang memperdalam atau menggelapkan permukaan kayu. Dalam kebanyakan kasus ini diinginkan, karena menambah kedalaman dan meningkatkan kilau. Namun, Anda mungkin ingin mengecilkan efek pendalaman apa pun. Beberapa kayu yang dipahat halus (seperti pearwood) akan tampak berlumpur ketika bahan finishing diterapkan.

Pernis berbahan dasar solvent dan berpelarut minyak, laquer berbasis solvent, semuanya memperdalam warna kayu dan meningkatkan kilau permukaan paling banyak. Bahan finsihing akan  membasahi sel-sel kayu, menembus ke permukaan.

Tampilan plastik yang kadang-kadang dianggap berasal dari polyurethane dan laquer yang dikatalisasi lebih berkaitan dengan aplikasi yang salah dari pengecatan ini daripada penyelesaiannya sendiri. Pada kayu lapis terbuka (abu alang-alang atau oak) aplikasi pernis tebal dan pernis dapat menghasilkan tampilan pekat di permukaan. Ini adalah konsekuensi dari lapisan film yang menjembatani di pori-pori terbuka daripada mengalir ke dalamnya. Dengan menipiskan hasil finishing ini, Anda dapat mencapai hasil yang lebih menarik.

Hasil finishing film yang menguning sesuai dengan usia akan terlihat dengan kayu yang tidak bernoda dan berwarna terang, seperti maple atau birch. Lapisan akrilik, berbasis air atau pelarut, tidak memiliki masalah ini. Bahan finishing wax dan beberapa lapisan yang dikatalisasi juga tidak akan menguning.

Mempertimbangkan Bahan Finishing yang Lebih Aman dan Ramah Lingkungan

Bahan finishing berbasis pelarut, seperti pernis dan laquer, mengandung banyak pelarut organik, yang dapat mempengaruhi lingkungan serta kesehatan Anda. Bahan ini juga sangat mudah terbakar. Jika hal ini menimbulkan masalah bagi Anda, gunakan hasil finishing berbasis air untuk menghilangkan bahaya kebakaran dan untuk mengurangi dampak lingkungan dan kesehatan.

Minyak murni adalah alternatif yang sangat baik untuk pernis berbasis solvent: Minyak murni tidak mengandung pelarut dan berasal dari sumber daya terbarukan. Namun, kain yang direndam oli harus dibuang dengan hati-hati. Shellac juga merupakan alternatif yang baik. Pelarut untuk laquer, alkohol yang didenaturasi, disuling, dan kebanyakan orang tidak menemukan bau yang tidak menyenangkan itu.

Meja Kayu Jati Bagusnya Difinishing Apa?Semua bahan finishing tidak beracun ketika sepenuhnya bebas dari bahan organik. Setelah pelarut menguap, semua film yang diawetkan aman untuk kontak dengan makanan. Ini tidak berarti bahwa finishing itu sendiri aman untuk digunakan.

Ini berarti bahwa bahan aditif seperti pengering logam berat dan plasticizer dikemas cukup baik sehingga tidak bermigrasi ke makanan Anda. Penyemprotan membuang banyak bahan penutup, dan pelarut organik terdispersi ke udara. Sehingga akan membuat banyak orang termasuk Anda dan orang lain menghirup racun yang terdapat pada lapisan bahan finishing.

Agar Anda tidak terpengaruh masalah kesehatan pilihan alternatif dari cat water based untuk proyek meja kayu jati akan sangat efektif. Cukup rendahnya kandungan dari zat organik yang menguap namun tidak membahayakan akan mengurangi polusi udara khususnya pada saat furnitur di dalam ruangan.

Biasanya bahan finishing solvent membutuhkan waktu berbulan-bulan agar pelarut dapat menguap dan lapisan film terbentuk dengan keras sempurna. Sedangkan penggunaan dari cat water based akan sangat jauh lebih aman.

 

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Shopping Cart
X