Lebih Dalam Tentang Kontrol Kadar Air Pada Kayu Sebelum Digunakan

Lebih Dalam Tentang Kontrol Kadar Air Pada Kayu Sebelum Digunakan

Pada kayu yang masih hidup atau masih menjadi pohon, kayu mengandung air yang cukup besar. Kayu yang sudah dikeringkan berarti kandungan air yang banyak telah hilang. Kelembaban yang masih terkandung dalam kayu biasanya muncul akibat adanya pengaruh dari kelembaban di area kayu tersebut disimpan.

Pengeringan yang tepat, dan penyimpanan kayu akan meminimalisir kelembaban yang terkandung dan berada pada kayu. Jika kelembaban udara tidak diatur maka akan menimbulkan efek yang tidak diharapkan seperti perubahan dimensi kayu yang tidak terhindarkan.

Lebih Dalam Tentang Kontrol Kadar Air Pada Kayu Sebelum Digunakan
Alat pengatur kelembaban.

Pada pembahasan kali ini akan membahas lebih detail terhadap control kadar air pada kayu dan juga tingkat kelembaban yang direkomendasikan, metode pengeringan yang tepat , penyimpanan kayu yang benar.

Kayu yang digunakan akan tetap dapat berubah dari segi dimensinya karena kelembaban yang ringan. Perubahan yang dipengaruhi oleh kelembaban yang rendah tidak akan terlalu mempengaruhi khususnya untuk kayu yang digunakan sebagai bahan bangunan.

Namun untuk kelembaban yang tinggi maka perubahan dimensi kayu pun dapa berubah dengan sangat besar. Lapisan coating dapat memperlambat perubahan dimensi pada kayu yang tidak kering sempurna namun bukan berarti kerusakan tidak akan terjadi karena hanya diperlambat saja.

Kadar Air Yang Direkomendasikan

Kayu yang akan digunakan sebagai material bangunan harus memiliki kadar air yang aman atau yang dianjurkan. Hal ini akan sangat penting untuk meminimalisir kerusakan yang bisa timbul akibat kadar air yang berlebihan pada kayu. Misalnya saja untuk menghindari masalah seperti furniture yang retak.

Untuk kadar air pada furniture yang akan digunakan di luar ruangan seperti garden furniture, kadar air yang dibutuhkan harus disesuaikan dengan jenis cuaca yang akan dihadapi. Sedangkan untuk furniture yang diletakan dalam ruangan atau indoor kadar air tergantung dengan fungsi dari ventilasi atau alat penyerap kelembaban dalam ruangan.

Kayu yang akan digunakan untuk furniture indoor yang dijelaskan di sini adalah furniture yang akan diletakan dalam ruangan tanpa ventilasi udara dan juga tidak menggunakan ac. Letak ruangan yang tidak ber ac pun akan sangat mempengaruhi. Misalnya saja furniture digunakan pada ruangan yang tidak ber ac dan di bawah tanah atau basement. Maka kelembaban atau kadar air pun akan lebih tinggi.

Baca Juga:  Permukaan Furniture Merata Dengan Cara Aplikasi Dempul Ini

Namun apapun ruangan yang akan digunakan, maka butuh panduan yang benar untuk mengatur kadar air pada kayu yang akan digunakan menjadi furniture atau kerajinan tangan lainnya. Berikut ini kadar air yang dibutuhkan pada beberapa jenis kayu.

  • Timber

Idealnya, kayu solid harus dikeringkan hingga mendapatkan kadar air serendah mungkin yang bisa didapatkan. Walaupun untuk nilai optimum sangat mungkin dilakukan pada kayu dengan ketebalan kurang dari 3 inci.

Ketika standar kadar air yang dibutuhkan diaplikasikan maka ekspektasi pada kayu yang mulai mengecil ukurannya juga harus diperkirakan. Pada kasus timber yanga akan disusun seperti untuk kerangka atap maka sangat penting untuk mengencangkan baut atau alat pengencang yang lainnya untuk menjaga bantalan ketika terjadi penyusutan.

  • Lumber

Kadar air yang direkomendasikan untuk kayu harus sedekat mungkin dengan tingkat kelembaban air. Kadar yang ditentukan di sini sebaiknya mengikuti kadar air yang ada di dalam ruangan atau dalam ruangan ber ac dibandingkan dengan kayu untuk luar ruangan.

Untuk mengeringkan lumber maka dibutuhkan proses kering dengan kiln dry untuk berbagai macam produk seperti lantai kayu dan juga furniture. Kadar air yang dibeirkan lebih rendah daripada standar yang diberikan yaitu 15% untuk menjaga kenaikan kelembaban udara dengan cepat.

  • Produk kayu menggunakan lem

Ketika veneer direkatkan menggunakan lem untuk menciptakan plywood maka akan menyerap kadar air sangat tinggi. Untuk menjaga agar kadar air akhir pada kayu tetap rendah maka sebelum direketkan veneer harus memiliki kadar air yang lebih rendah lagi.

Namun untuk menciptakan veneer dengan kadar air yang sangat rendah membutuhkan penaganan yang sangat khusus atau di tangan ahli. Maka untuk kadar air yang dibutuhkan veneer adalah 4% karena jika di bawah standar tersebut akan terjadi kerusakan.

Metode Untuk Mendapatkan Kadar Air Yang Tepat

Untuk mendapatkan kadar air yang tepat, Anda bisa melakukan beberapa macam jenis metode. Jumlah kadar air akan ditampilkan dengan berapa jumlah sisa kandungan air yang masih ada di dalam kayu setelah proses pengeringan dilakukan. Ada empat jenis metode yang dapat digunakan untuk mengurangi kadar air pada kayu sesuai dengan ASTM D4442. Dua diantara metode yang banyak digunakan akan dibahas berikut ini.

Baca Juga:  Jual Dempul Kayu Berkualitas di Yogyakarta

Ad adua metode yang paling banyak digunakan yaitu metode dengan oven (oven drying method) dan electrical drying method. Oven drying method adalah paling banyak digunakan di dunia namun cara ini sangat lama karena membutuhkan ketepatan dalam memotong kayu.

Namun cara tersebut akan memberikan hasil kayu kering dengan lebih baik. Electrical drying method lebih jarang digunakan dan tidak membutuhkan potongan kayu yang tepat. Namun kadar air yang didapatkan terbatas yaitu hanya mencapai 30% saja.

  • Oven Drying Method

Pada cara ini kayu akan dipilih yang sudah memiliki ukuran lebih kecil seperti lumber. Kayu yang akan dikeringkan tidak boleh memiliki cabang atau permukaan kayu yang tidak rata dan mengganggu.

Oven Drying Method
Tumpukan log kayu.

Spesimen dari barang yang lebih besar mungkin sektor-sektor perwakilan dari bagian-bagian semacam itu atau peningkatan yang terbagi-bagi contoh chip penggerek atau auger. Jumlah yang nyaman chip dan partikel dapat dipilih secara acak dari yang lebih besar batch, dengan hati-hati diambil untuk memastikan bahwa sampel itu representative dari batch.

Sampel veneer harus dipilih dari empat atau lima lokasi dalam selembar untuk memastikan bahwa sampel rata-rata akurat akan menunjukkan rata-rata lembaran. Setiap spesimen harus ditimbang segera, sebelum ada pengeringan atau reabsorpsi kelembaban telah terjadi.

Jika itu spesimen tidak dapat ditimbang dengan segera, seharusnya ditempatkan dalam kantong plastik atau dibungkus rapat dengan kertas logam melindunginya dari perubahan kelembaban sampai dapat ditimbang.

Setelah dengan berat, spesimen ditempatkan dalam oven yang dipanaskan hingga 101 ° C hingga 105 ° C (214 ° F hingga 221 ° F) dan disimpan di sana sampai tidak ada yang berarti perubahan berat badan terjadi dalam interval penimbangan 4 jam. Sebuah kayu bagian 25 mm (1 inci) di sepanjang butir akan mencapai konstanta berat badan dalam 12 hingga 48 jam. Spesimen yang lebih kecil akan mengambil lebih sedikit waktu.

  • Electrical Method
Baca Juga:  5 Jenis Ukir Mebel Jepara untuk Ciptakan Ruang Lebih Estetik

Metode ini akan menghubungkan antara kelembaban kayu dan juga pengukuran kandungan elektrik pada kayu seperti konduktivitas (atau kebalikannya, resistivitas), konstanta dielektrik, atau powerloss faktor. Sifat-sifat ini bervariasi secara pasti dan dapat diprediksi cara dengan mengubah kadar air, tetapi korelasi tidak sempurna. Oleh karena itu, penentuan kadar air menggunakan listrik metode selalu tunduk pada ketidakpastian.

Pengukur kelembaban listrik tersedia secara komersial dan berdasarkan masing-masing properti ini dan diidentifikasi oleh properti diukur. Meter conductance-type (atau hambatan) mengukur kadar air dalam hal konduktansi arus searah dari spesimen. Dielectric-type meter adalah dua jenis. Mereka yang berdasarkan pada konstanta dielektrik adalah disebut meteran kapasitansi atau kapasitif admittance; itu berdasarkan faktor kerugian disebut meter daya-kerugian. Keuntungan utama dari metode listrik dibandingkan dengan metode pengeringan oven adalah kecepatan dan kenyamanan. Hanya beberapa detik yang diperlukan untuk penentuan, dan potongan kayu yang sedang diuji tidak dipotong atau rusak, kecuali untuk menggerakkan titik jarum elektroda ke kayu saat menggunakan meteran konduktansi.

Lebih Dalam Tentang Kontrol Kadar Air Pada Kayu Sebelum Digunakan

Dielectric-type meter dilengkapi dengan elektroda kontak permukaan dirancang untuk jenis benda specimen diuji. Medan listrik dari elektroda ini menembus dengan baik ke dalam spesimen, tetapi dengan kekuatan yang menurun dengan cepat dengan kedalaman penetrasi. Untuk alasan ini, pembacaan meter dielektrik dipengaruhi oleh sebagian besar permukaan lapisan spesimen, dan bahan dekat midick mungkin tidak terwakili secara memadai dalam pembacaan meter jika ada gradien konten kelembaban.

Untuk mendapatkan nilai kadar air yang akurat, masing-masing instrument harus digunakan sesuai dengan instruksi pabrikannya. Elektroda harus sesuai untuk materi sedang diuji dan benar-benar berorientasi sesuai dengan produsen meteran instruksi. Bacaan harus hati-hati diambil sesegera mungkin setelah memasukkan elektroda. Suatu spesies koreksi yang disediakan dengan instrumen harus diterapkan bila perlu. Koreksi suhu seharusnya dibuat jika suhu kayu sangat berbeda suhu kalibrasi yang digunakan oleh produsen.

 

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Shopping Cart
X