Pelajari Jenis Cat dan Kesalahan Ketika Pengecatan Ulang

Pelajari Jenis Cat dan Kesalahan Ketika Pengecatan Ulang

Proyek dengan pengecatan ulang furnitur selalu menyenangkan dan mengasyikkan, karena biasanya ini cara yang bagus untuk merapikan rumah Anda. Namun, ketika banyak furniture yang dibeli berbeda untuk rumah Anda, itu bisa membingungkan! Karena bahan yang berbeda dapat membuat furnitur dan perbedaan jenis cat, penting untuk memilih cat yang Anda gunakan dengan hati-hati untuk setiap proyek pengecatan ulang. Untungnya, memilih cat yang benar untuk setiap proyek furnitur dapat dilakukan, dan panduan ini menjadikan proses ini sangat mudah.

Jenis-Jenis Cat Untuk Pengecatan Ulang Furniture

  • Cat Latex

Cat lateks adalah pilihan murah yang mudah didapat. Ketika digunakan untuk mengecat furnitur luar ruangan dengan kayu mentah khususnya, ini adalah pilihan yang solid. Salah satu keunggulan cat lateks adalah bahwa memiliki berbagai warna, memberi Anda pilihan. Keunggulan lain untuk jenis cat ini adalah bahwa jika Anda ingin tampilan yang berkilau, Anda mungkin tidak membutuhkan lapisan atas pada furnitur Anda.

Pelajari Jenis Cat dan Kesalahan Ketika Pengecatan Ulang
Jenis cat latex dengan berbagai macam warna

Ada juga beberapa kontra untuk menggunakan cat lateks pada furnitur. Seperti yang disebutkan di atas, cat lateks paling baik digunakan pada kayu yang belum selesai, yang berarti itu bukan pilihan yang cocok untuk potongan interior. Agar cat lateks terlihat terbaik di bagian mana pun, cat harus diampelas dan dipreparasi dengan baik, yang bisa menghabiskan waktu. Selain itu, cat lateks mungkin tidak tahan lama pada furnitur karena pilihan lain akan lebih mudah, chipping atau peeling lebih mudah daripada varietas lainnya.

Jika Anda memilih untuk menggunakan cat lateks untuk proyek furnitur Anda, tetap menggunakannya pada bagian-bagian yang akan berada di luar dan pilih cat lateks kelas eksterior untuk memastikan bahwa cat tersebut melekat pada kayu mentah dengan baik dan akan mampu bertahan terhadap elemen-elemen tersebut.

  • Milk Paint
Baca Juga:  Pemanfaatan Limbah Kayu Jati Menjadi Furnitur Lebaran

Ini adalah jenis cat berbeda yang alami dan dibuat dengan protein susu. Berbagai cat ini telah ada selama berabad-abad dan dikenal karena kemampuan untuk menciptakan tampilan yang alami ketika digunakan, beberapa orang mungkin menyebutnya “chippy.”

Salah satu manfaat untuk jenis cat ini adalah bahwa ia hadir dalam bentuk bubuk, memungkinkan Anda untuk menggunakan hanya jumlah yang Anda perlukan untuk proyek Anda. Selain itu, Anda memiliki opsi untuk menambahkan bahan pengikat ke cat ini untuk memastikan bahwa ia akan benar-benar mematuhi furnitur yang digunakannya.

Ada beberapa kerugian yang terkait dengan cat susu juga. Karena itu dimaksudkan untuk memberikan tampilan “chippy”, sulit untuk mengetahui berapa banyak cat akan mengikis sampai benar-benar ada di furnitur. Selain itu, jika bahan pengikat tidak diterapkan, cat ini dapat mengering lebih cepat daripada yang Anda inginkan dari waktu ke waktu. Akhirnya, setelah cat dicampur, Anda harus segera menggunakannya dan tidak akan dapat disimpan untuk digunakan nanti.

Cat jenis ini sangat cocok untuk digunakan pada kayu yang belum selesai karena sangat bagus untuk memamerkan butiran material. Substansi ini berjalan dengan baik dengan potongan-potongan yang Anda ingin memiliki tampilan antik atau vintage, jadi jika itu adalah suasana yang Anda inginkan, cat ini harus digunakan.

 

  • Cat Akrilik

Cat akrilik berbasis air dan memiliki hasil akhir yang mirip dengan cat susu. Varietas ini dapat digunakan untuk furnitur indoor dan outdoor, membuatnya serbaguna. Manfaat menggunakan jenis cat ini adalah bahwa ia tidak memerlukan lapisan atas karena memiliki hasil akhir yang kuat secara alami. Selain itu, cat ini berjalan dengan lancar dan cenderung tidak menampilkan sapuan kuas, membuatnya mudah digunakan. Titik kuat terakhir untuk zat ini adalah Anda tidak perlu mengamplas item sebelum Anda mengaplikasikannya, sehingga Anda tidak perlu khawatir akan menempel dengan benar ke kayu.

Baca Juga:  Kenali Apa Itu Sanding Sealer
Pelajari Jenis Cat dan Kesalahan Ketika Pengecatan Ulang
cat akrilik water based yang diaplikasikan pada kayu menggunakan kuas bulu.

Cat akrilik dapat dengan mudah digunakan di atas lateks atau cat susu, memberikan tampilan yang datar dan sedikit berkilau sebagai topcoat yang efektif. Kebenarannya adalah bahwa cat ini dapat digunakan pada dasarnya di mana saja, dan itu adalah pilihan yang bagus jika Anda baru saja mulai melukis furnitur. Anda tidak perlu menyiapkan bagian yang banyak agar berhasil menerapkan cat akrilik dan itu mudah diterapkan pada lemari baik di dapur dan kamar mandi.

Meskipun tidak selalu jelas jenis cat mana yang paling sesuai untuk furnitur, terkadang hal itu tergantung pada preferensi dan apa yang akan lebih baik. Gunakan panduan umum ini untuk membuat pengecatan ulang furnitur lebih mudah dan pekerjaan Anda lebih lama, dan Anda akan berada di jalan menuju satu proyek perbaikan rumah yang berhasil setelah yang lain!

Kesalahan Aplikasi Wood Stain

Kesalahan paling umum yang paling sering dilakukan adalah meninggalkan wood stain terlalu lama. Lima menit adalah waktu tes yang cukup untuk Anda melanjutkan aplikasi dalam satu lapisan. Ketika Anda meninggalkan waktu yang lama maka brush mark akan muncul terlebih lagi jika Anda menggunakan cat water based yang cepat kering.

Ini adalah preferensi pribadi Anda apakah atau tidak untuk menggunakan wood stain. Banyak orang lebih suka warna-warna alami mahoni, cherry, rosewood, kayu jati, dan maple. Pewarnaan digunakan untuk memperkaya pola serat kayu atau untuk menggelapkan keseluruhan nada. Wood stain harus selalu diaplikasikan sebelum segel finishing. Apakah pewarnaan atau hanya menerapkan hasil akhir yang jelas, sediakan ventilasi dan pencahayaan yang memadai.

Pelajari Jenis Cat dan Kesalahan Ketika Pengecatan Ulang
Bekas brush mark yang seringkali menjadi masalah karena aplikasi yang terlalu lama.

Luangkan waktu untuk menguji wood stain hingga selesai pada kayu Anda. Spesies kayu bereaksi berbeda terhadap wood stain dan selesai. Jika itu adalah laci yang Anda kerjakan, uji pada permukaan bagian dalam laci. Ini juga akan menutup kelembaban dan mengurangi pembengkakan dan keretakan.

Baca Juga:  Mengenal Macam-Macam lantai Plywood dan Perawatannya

Tip: Untuk mengetahui apa yang terlihat seperti kayu tanpa noda tetapi hanya dengan selesai yang jelas, basahi bagian itu dengan air sehingga akan mengering dengan cepat tanpa menaikkan minyak kayu.

Tentukan warna wood stain dengan menguji warna berbeda pada bagian potongan yang tidak akan terlihat seperti di bagian dalam bingkai kursi, di bawah kursi, atau di dalam laci. Setelah memilih wood stain, aplikasikan secara merata ke kayu yang bersih dan kering. Gunakan sikat bulu alami, yang bekerja wood stain ke ukiran dan sudut lebih mudah daripada lap.

Pastikan Anda menutupi setiap inci bagian kayu yang tidak ingin di cat. Semakin lama Anda meninggalkan wood stain, semakin dalam ia akan menembus dan semakin gelap warna terakhirnya. Untuk kontrol, biarkan noda tidak lebih dari lima menit setiap kali. Anda selalu dapat menambahkan lebih banyak.

Hapus wood stain berlebih dengan lap bersih. Cara yang baik untuk memastikan bahwa Anda telah membuang semua kelebihannya adalah dengan menyeka sekali lagi dengan kain bersih lainnya. Jika tidak ada goresan, itu bersih. Biarkan noda benar-benar kering sebelum melanjutkan pada lapisan yang berikutnya.

 

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Shopping Cart
X