5 Persepsi Salah Tentang Wood Filler

5 Persepsi Salah Tentang Wood Filler

Jika Anda menemukan diri Anda menjelajahi Internet untuk mencari wood filler, Anda mungkin akan menemukan  banyak kesalahpahaman tentang penggunaan dan kegunaan wood filler. Wood filler itu sendiri adalah produk apa pun yang digunakan untuk membuat finishing kayu pada potongan-potongan yang dianggap belum selesai.

Biasanya Anda akan menemukan filler kayu dalam bentuk pasta. Pasta ini digunakan untuk mengisi berbagai kayu yang memiliki cacat terbuka untuk menciptakan hasil akhir yang halus dan bertekstur. Pasta meresap ke dalam kayu itu sendiri, mengisi semua pori-pori terbuka yang ada di serat kayu.

Baca Juga : apa kegunaan wood filler dalam finishing kayu

Untuk memperbaiki persepsi yang salah berikut ini 5 hal yang seharusnya diketahui para pekerja kayu dalam menggunakan wood filler.

  1. Dibuat dari 3 Komponen

5 Persepsi Salah Tentang Wood Filler
Rumus binder dalam wood filler.

Wood filler sebenarnya diciptakan oleh kombinasi tiga potongan yang berbeda. Yang pertama adalah binder yang merupakan hasil akhir sebenarnya yang muncul di permukaan hutan. Sisanya terdiri dari berbagai bahan karena tidak akan mengecil atau membengkak di dalam kayu ketika perubahan suhu dari dingin ke panas dan sebaliknya. Bagian ketiga adalah pelarut yang mencampurkan dua komponen sebelumnya menjadi satu dan memadukannya.

  1. Filler Kayu Berbeda dari Dempul

Sementara wood filler dianggap menjadi yang terbaik untuk digunakan saat menyelesaikan potongan kayu Anda, Anda akan menemukan bahwa ada perbedaan besar antara wood filler dan dempul. Wood filler seringkali murah. Biasanya ini dibuat oleh debu kayu padat. Meskipun banyak tempat akan mengklaim memiliki jenis campuran yang tepat untuk memastikan bahwa wood filler efektif dan efisien, potongan kayu cenderung berubah secara drastis karena perubahan suhu. Satu-satunya pengisi yang benar adalah dempul,yang dibuat dengan penggunaan silika, yang benar-benar dibuat dengan benar dan akan mengeras.

  1. Hanya Efektif Diaplikasikan Pada Pori Kecil

5 Persepsi Salah Tentang Wood Filler
Pori kecil pada kayu yang membutuhkan peranan wood filler.7

Wood filler digunakan sehingga Anda dapat menambahkan kayu itu pada bagian apa pun yang Anda kerjakan. Namun kebenaran yang menyenangkan adalah bahwa wood filler benar-benar hanya berfungsi dengan baik pada potongan-potongan kecil yang hanya mengandung goresan ringan dan goresan. Karena wood filler lebih murah daripada dempul, potongan itu secara drastis akan dipengaruhi oleh suhu. Bahan pengisi akan mengembang ketika cuaca panas dan kemudian menyusut ketika cuaca menjadi dingin.

  1. Wood filler Bukan Kayu yang Tepat

Meskipun wood filler diletakkan di atas kayu untuk menciptakan tampilan yang halus dan bertekstur, ini tidak berarti bahwa potongan tersebut telah selesai. Dengan penambahan filler kayu, Anda masih harus menggunakan semacam sealant untuk memastikan bahwa kayu ditutup dengan benar. Membiarkannya seperti itu mungkin terlihat bagus dari awal, tetapi dalam waktu singkat kayu Anda akan melengkung dan dihancurkan.

  1. Tidak Semua Filler untuk Kebutuhan Kayu

Aspek kunci wood filler memang dalam nama itu sendiri yaitu wood filler. Pori-pori terbuka yang ada di kayu mudah diisi dengan pasta. Namun, tidak semua kayu membutuhkannya sebagai akhir. Satu-satunya kayu yang benar-benar perlu memiliki filler kayu yang diterapkan untuk itu adalah kayu jati, mahoni dan kenari.

Setelah Anda mengetahui kebenaran tetang wood filler maka perlu Anda ketahui bahwa wood filler tidak selalu digunakan untuk menutup pori pori kayu. Jadi tergantung dengan seberapa besar pori yang dimiliki oleh kayu, seberapa besar lubang atau cacat permukaan kayu. Jadi penggunaan wood filler sangat terbatas. Namun untuk banyak cacat kayu kecil atau ringan wood filler sangat berfungsi dengan baik.

Membuat Wood Filler Sendiri

Meskipun mudah untuk membeli filler kayu di sebagian besar toko peralatan kayu, mengetahui cara membuatnya sendiri juga dapat bermanfaat. Dengan mengikuti beberapa langkah mudah, Anda dapat membuat warna yang sesuai dengan tujuan Anda, menghemat sedikit uang dan mendapatkan rasa puas.

Langkah 1 - Kumpulkan dan Saring Serbuk Gergaji

Karena Anda mungkin hanya akan membutuhkan wood filler ketika Anda mengerjakan proyek kayu, Anda mungkin memiliki jumlah serbuk gergaji yang layak yang dapat Anda gunakan. Apakah ini datang melalui penggunaan amplas atau alat listrik, debu gergaji semua lebih baik jika berasal dari jenis kayu yang sama yang Anda butuhkan untuk menggunakan pengisi. Gunakan wadah yang bersih dan kering dan sikat untuk mengumpulkan serbuk gergaji dan simpan di kardus sehingga Anda bisa menyaringnya untuk mengeluarkan benda asing dan potongan kayu besar. Jenis wood filler ini cocok untuk pekerjaan kecil dan Anda tidak perlu lebih dari segenggam.

Langkah 2 - Tambahkan Lem

Karton dapat digunakan untuk mencampur wood filler. Namun, Anda dapat mentransfernya ke wadah atau keping chipboard jika Anda menginginkan sesuatu yang lebih stabil. Setelah menyikat serbuk kayu kembali ke tumpukan, tambahkan lem dengan jumlah tiga kali jumlah serbuk gergaji. Lem yang Anda gunakan akan bergantung pada apa yang ingin Anda lakukan dengan kayu yang diisi; hindari menggunakan lem PVA jika Anda ingin mewarnai kayu setelah tidak menerima wood stain dengan baik dan Anda akan ditinggalkan dengan tambalan yang tidak biasa yang terlihat tidak pada tempatnya. Ini tidak akan menjadi masalah jika Anda ingin menunjukkan butiran kayu alami.

Dengan menggunakan tongkat kayu atau paku kayu, perlahan-lahan campurkan lem ke dalam serbuk gergaji sehingga Anda benar-benar menggabungkan zat-zat itu. Lanjutkan untuk secara bertahap bekerja campuran sampai berubah menjadi zat yang menyerupai dempul yang dapat Anda manipulasi di antara jari-jari Anda - sedikit seperti tanah liat. Memperbaiki campuran yang terlalu basah atau kering dengan menambahkan sejumlah kecil serbuk gergaji atau lem.

Langkah 3 – Aplikasikan Wood Filler

5 Persepsi Salah Tentang Wood Filler
Wood Filler mengisi lubang pada kayu dengan pisau pallet.

Dengan campuran yang dikombinasikan secara menyeluruh, Anda akan berada dalam posisi untuk menerapkannya pada cacat yang membutuhkannya. Kumpulkan sejumlah kecil ke pisau dempul atau Anda dapat menggunakan jari Anda dan mengolahnya ke celah yang relevan. Kencangkan pisau dengan ringan di atas permukaan untuk menghilangkan kelebihan dan menciptakan hasil yang halus dan menyelesaikannya dengan meredam jari Anda dengan sedikit air dan menghaluskannya di atas situs perbaikan. Biarkan wood filler untuk benar-benar kering dan gunakan amplas halus untuk memperhalusnya lebih lanjut, jika perlu.

Tips terakhir bagi Anda yang tidak memiliki waktu untuk membuat wood filler sendiri adalah dengan mengaplikasikan wood filler water based. Produk wood filler water based akan sangat membantu dan mempermudah pekerjaan Anda.

Wood Filler water based sangat mudah diaplikasikan dan mudah untuk diamplas, semua lubang cacat pada kayu bisa Anda atasi. Bahkan jika Anda akan mencamurkannya pada permukaan cacat kayu yang cukup besar Anda dapat mencampurkannya dengan sebuk gergaji yang telah disaring. Cara ini akan mempermudah dan mempersingkat waktu Anda dimana waktu kering wood filler hanyalah 20 menit saja. Anda bisa menggunakan wood filler Biovarnish sebagai alternatif dari wood filler buatan Anda sendiri.

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Shopping Cart
X