Mengenal Jenis-Jenis Aplikator Cat

Mengenal Jenis-Jenis Aplikator Cat

Mengecat rumah, perabotan, dan sebagainya adalah tugas rutin bagi setiap pemilik rumah dan mendapatkan hasil terbaik, seperti biasanya, pemilik rumah dapat menggunakan alat yang benar dan teknik yang tepat dalam mengaplikasikan cat.

Dalam artikel ini kita akan melihat berbagai aplikator yang biasa digunakan dan kita akan membahas beberapa area, seperti teknik dan pembersihan, serta memberi Anda petunjuk dan tips.

Berikut ini beberapa peralatan pengecatan yang sering digunakan. Anda perlu mengetahuinya agar Anda tahu jenis alat mana yang sesuai dengan kebutuhan Anda bahkan alat yang digunakan akan sesuai dengan material yang akan di cat.

  • Kuas cat

Kuas telah ada sejak awal waktu dan telah terbukti efisiensinya selama bertahun-tahun. Saat ini ada berbagai macam kuas di pasar, mulai dari ukuran 12mm hingga 25mm, 38mm, 50mm dan seterusnya. Mereka juga tersedia dengan bulu alami atau sintetis. Apa bedanya?

Mengenal Jenis-Jenis Aplikator Cat
Sikat bulu alami.

Sikat bulu alami bekerja paling baik dengan wood stain dan pernis, serta cat berbasis minyak dan alkid. Namun, karena bahan alami (bulu babi hutan digunakan dalam kuas berkualitas tinggi), mereka akan basah dalam air seperti halnya rambut Anda saat Anda mandi. Dan, sama seperti rambut menggantung dan menjadi lemas, bulu-bulu alami dalam sikat seperti itu juga menjadi basah dan menjadi kurang efisien saat mengaplikasikan cat.

Mereka paling baik digunakan pada permukaan yang halus, jadi hindari permukaan yang kasar seperti batu atau plester yang bertekstur kasar karena permukaan ini dapat merusak ujung kuasnya yang membuat menjadi lebar atau rusak.

Ketika digunakan pada permukaan yang halus, namun dengan teknik yang tepat, sikat ini dapat memberikan hasil akhir yang lebih baik, dengan lebih sedikit bekas kuas di permukaan dibandingkan dengan sepupu serat sintetis mereka. Jadi Anda tidak akan mendapatkan bekas brush mark jika menggunakan kuas jenis ini dengan cat solvent. Namun sangat tidak disarankan jika Anda menggunakannya pada jenis cat water based.s

Baca Juga:  Cara Mengecat Kayu Pinus Untuk Warna Solid

Sikat serat sintetis memiliki serat nilon atau poliester, dan beberapa memiliki campuran keduanya. Kuas ini yang memiliki serat poliester adalah pilihan populer dengan pemilik rumah kasual dan pemilik mengecat sesekali karena umumnya tidak semahal jenis bulu alami, menangani permukaan kasar dengan baik, dan dapat digunakan untuk mengaplikasikan cat atau penyelesaian.

Bulu poliester mempertahankan kekakuannya lebih baik daripada jenis sikat lainnya, tetapi ini dilengkapi dengan sedikit kelemahan karena kekakuan ini berarti mereka kurang fleksibel dan cenderung meninggalkan lebih banyak tanda kuas di permukaan yang dicat. Sikat dengan serat nilon lebih mudah dibersihkan. Anda bisa mendapatkan yang terbaik dengan menggunakan sikat yang memadukan keduanya saat menggabungkan kualitas terbaik dari keduanya untuk peningkatan kinerja.

Variasi pada sikat bulu atau sikat cat serat adalah sikat busa yang tersedia dalam berbagai ukuran dan lebar, terdiri atas bantalan busa yang berbentuk di tempat bulu atau serat dan baik untuk pekerjaan detail halus di sekeliling perlengkapan dinding. Mereka dapat digunakan untuk menyelesaikan minyak, pelarut atau air-basis.

Jika Anda akan mengecat seperti ukiran maka Anda bisa menggunakan sikat busa ini. Namun penjualan sikat busa masih sangat jarang di Indonesia.

  • Rol

Rol menutupi permukaan besar seperti tidak ada aplikator non-mekanis lainnya, sehingga mereka sangat bagus untuk mengecat dinding dan langit-langit atau permukaan furnitur yang sangat luas atau berukuran besar dan rata. Mereka memiliki keuntungan tambahan bahwa kebutuhan untuk naik tangga untuk mencapai area yang lebih tinggi dapat dikurangi atau bahkan dihilangkan sama sekali ketika dimasukkan ke pegangan roller. Bila digunakan dengan benar cenderung memberikan hasil akhir yang lebih merata daripada kuas.

Baca Juga:  Bagaimana Mendapatkan Finishing Enamel yang Halus?

Rol cat dapat memiliki berbagai ukuran, dimulai dengan apa yang oleh orang Amerika disebut rol besar dan rol kecil (biasanya spons atau busa) mulai dari 50mm hingga 150mm, hingga 450mm. Namun, rol umumnya berkisar dalam ukuran dari 190mm hingga 240mm. Rol yang lebih kecil digunakan untuk pekerjaan yang lebih halus, seperti mengecat furnitur kecil dan sakelar lampu, sementara roller yang lebih besar sangat bagus untuk menutupi permukaan yang lebih besar dengan cepat dan mudah.

Semakin kasar permukaan rol maka semakin tebal lapisan serat pada roller. Umumnya, disarankan untuk memilih rol cat yang lebih pendek 5-10mm saat mengecat permukaan yang halus, seperti kayu, plester atau logam. Rol cat yang lebih panjang dari 20-30mm adalah pilihan terbaik untuk permukaan yang lebih kasar seperti batu yang tidak dipplester, dinding bertekstur dan plesteran di mana Anda ingin mendapatkan cat tepat ke celah dan celah permukaan bertekstur, dan celah-celah dan celah-celah dari yang tidak terpapar permukaan masonry.

Mengenal Jenis-Jenis Aplikator Cat
Aplikasi roll dengan cat warnabiru pada dinding kayu.

Seperti halnya kuas cat, rol yang memiliki serat alami, seperti wol domba atau mohair. Rol cat ini bekerja paling efektif dengan cat berbasis minyak karena mereka tidak akan basah dan menjadi lemas. Demikian pula, serat roller sintetis, seperti poliester atau nilon, adalah pilihan terbaik untuk cat lateks dan setiap hasil akhir berbasis air lainnya karena mereka tidak akan basah dan akan mempertahankan karakteristiknya.

Spons rol adalah pilihan lain dan akan bekerja dengan baik dengan cat berbasis air karena mereka akan menyerap selesai dan lepaskan ketika digulung di sepanjang permukaan.

Baca Juga:  Membuat Kursi Tamu Rotan dan Mengecatnya dengan Cat Dasar Kayu yang Tepat

Roller jenis ini memiliki profil yang dirancang untuk membuat mengecat atap bergelombang lebih mudah. Mereka memiliki profil untuk mencocokkan kerut, tetapi untuk mengaplikasikan cat, Anda mungkin perlu menggunakan penampung yang lebih dalam daripada cat biasa. Kontraktor sering menggunakan wadah cat 20ℓ dengan mesh duduk di dalamnya, yang mereka gunakan untuk menghilangkan kelebihan cat dari roller.

Akhirnya, ada juga rol yang tersedia dengan permukaan berkerut atau pola yang dibangkitkan sebenarnya pada mereka. Anda bisa menggunakan rol ini khususnya untuk dinding menggantikan wallpaper.

Namun untuk kayu jenis roll yang memiliki permukaan berkerut digunakan untuk finishing artificial wood grain atau membuat serat kayu buatan. Trik ini dapat dilakukan untuk jenis kayu yang tidak memiliki serat menarik seperti plywood.

Apapun pilihan Anda, dan tentu saja aplikator, hasil akhir sangat tergantung pada persiapan. Maka persiapan adalah salah satu komponen yang sangat penting. Berikut ini beberapa persiapan yang perlu Anda lakukan setelah memilih alat mengecat.

  • Persiapkan permukaan dengan benar
  • Lindungi item yang tidak akan dicat dengan isolasis
  • Amplas permukaan kayu untuk mendapatkan hasil yang rata
  • Isi setiap lubang kayu dengan wood filler
  • Jika Anda ingin mengaplikasikan warna duco jangan lupa gunakan primer coat. Namun jika Anda ingin mengaplikasikan cat natural jangan lupa gunakan sanding sealer.

Apabila Anda sudah siap dengan alat dan juga persiapan dari material kayunya maka Anda sudah bisa mengecat dengan baik dan benar.

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Shopping Cart
X