Yuk Pelajari Cara Amplas Kayu Yang Benar Sebelum Finishing

Yuk Pelajari Cara Amplas Kayu Yang Benar Sebelum Finishing

Kualitas akhir dari furniture yang halus dan juga rata tidak akan Anda dapatkan jika Anda tidak mengolah kayu sebelum proses finishing berlangsung. Sebagian besar pekerja kayu takut jika langkah persiapan ada yang terlewatkan karena nantinya mereka akan mendapatkan hasil yang buruk setelah selesai finishing.

Maka kebanyakan para pekerja ini bisa menghabiskan sebagian besar waktu mereka untuk mengamplas, menambal bagian berlubang dan melupakan bagaimana hasil yang perlu dicapai. Kebanyakan kegagalan terjadi karena pekerja kayu dan pekerja finishing berbeda orang yang membuat  komunikasi diantara mereka cukup buruk.

Yuk Pelajari Cara Amplas Kayu Yang Benar Sebelum Finishing
Permukaan kayu.

Menurut buku “ Understanding Wood Finishes” dari Bob Flexner ada empat tahap dalam menyiapkan kayu untuk finishing:

  • Pertama adalah memilih, memotong dan membentuk kayu. Jika para tukang kayu memperhatikan bagian ini maka akan mengurangi potensi masalah pada saat finishing.
  • Kedua adalah pengamplasan yaitu menghaluskan permukaan kayu, merupakan salah satu pekerjaan yang paling tidak disukai oleh tukang kayu. Sehingga pengetahuan mengenai peralatan amplas sangat minim, padahal peralatan dan teknik yang tepat akan mengurangi beban kerja dan meningkatkan hasil finishing.
  • Menyelesaikan masalah lem yang menempel pada permukaan kayu. Lem yang menempel biasanya muncul menjadi noda yang akan memperburuk penampilan dari kayu.
  • Memperbaiki ketidaksempurnaan pada kayu sepertu lubang kayu, celah sambungan yang tidak terisi dengan lem. Pekerjaan ini adalah pekerjaan mendempul.

Jika keempat faktor di atas telah dilakukan dengan baik maka proses finishing yang terkesan lama dan sulit menjadi lebih mudah. Khususnya pada proses pengamplasan yang sering dianggap pekerjaan membosankan.

Dalam artikel ini mari pelajari bagaimana cara mengamplas yang benar dalam rangka mempersiapkan furniture yang benar-benar sempurna untuk difinishing sesuai keinginan.

Pengamplasan Yang Halus Pada Permukaan Kayu

Pekerjaan pengamplasan selama ini tidak disukai oleh pekerja kayu karena langkah ini dianggap pekerjaan yang sia-sia dan juga memakan cukup banyak waktu. Padahal tujan dari pengamplasan adalah untuk mendapatkan hasil permukaan kayu menjadi halus dari pemotongan yang tidak rata dari pabrik.

Namun kebanyakan tukan kayu tidak menyadari hal tersebut dan membuat permukaan kayu sehalus mungkin dan membuat pekerjaan mengamplas semakin lama. Dahulu proses pengamplasan belum dilakukan karena amplas sendiri belum ditemukan dan peralatan mesin pemotong kayu yang mengakibatkan permukaan tidak rata juga belum ditemukan.

Hal yang perlu Anda ketahui adalah bidang yang akan Anda haluskan dan bagaimana cara mengamplas bahkan alat yang digunakan. Misalnya saja pada kayu yang diukir Anda tidak membutuhkan persiapan tambahan dari finishing furniture. Pada bagian cekung dan potongan kayu ukiran harus diamplas pada saat pembubutan. Ukiran tidak boleh diamplas karena adanya pengamplasan akan melembutkan garis-garis tajam yang ditinggalkan dari peralatan ukir.

Yuk Pelajari Cara Amplas Kayu Yang Benar Sebelum Finishing
Macam-macam jenis amplas.

Sebelum pengamplasan pelajari terlebih dahulu berapa jenis amplas yang bisa Anda gunakan. Untuk jenis kertas amplas yang beredar biasanya adalah  kertas garnet, yang berwarna oranye ke merah, atau dari kertas aluminium-oksida, yang cokelat-ke-cokelat.

Amplas terdiri dari sejumlah grit bernomor, dari kasar hingga halus. Urutannya adalah 60, 80, 100, 120, 150, 180, 220, 240, 280, 320, 360, 400, 500, 600, 1000, 1200, 1500, 2000. 1 biasanya dimulai dengan 80 atau 100 grit dan jarang pasir melewati 220 grit.

Untuk pengamplasan awal kayu yang kasar Anda bisa menggunakan silicon karbida dengan 280 grit yang kasar. Jenis amplas ini memiliki warna abu-abu dan basah atau kering dan adapula yang berwarna hitam.

Anda dapat melakukan pengamplasan Anda dengan bantuan mesin, atau Anda dapat mengamplas dengan tangan. Apapun cara yang Anda pilih, prosesnya pada dasarnya sama. Ada dua langkah:

  • Hapus lapisan cat lama atau kotoran pada permukaan kayu menggunakan amplas ampas kasar yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan secara efisien.
  • Hilangkan goresan yang ditinggalkan oleh amplas, dengan menggunakan grit yang lebih halus. Pasir dengan grit yang diberikan sampai Anda dapat melihat tidak ada peningkatan lagi. Kemudian pindah ke grit yang lebih halus

Jika Anda beralih ke grit yang lebih halus sebelum Anda benar-benar menghapus cacat atau sebelum Anda menghapus semua goresan dari grit sebelumnya, itu akan membuat pekerjaan lebih lama. Kesalahan paling umum yang dibuat dalam pengamplasan adalah skipping ke grit yang lebih halus sebelum Anda membuat goresan pengamplasan dari grit uniform sebelumnya.

Ketika Anda mengampelas dengan tangan, jangan melewatkan grit. Ketika Anda mengampelas dengan mesin, Anda biasanya dapat melewati satu atau dua grit, bahkan dengan kertas kasar. Kecepatan yang lebih besar dari mesin membuat perbedaan. Selalu bersihkan debu pengamplasan sebelum pindah ke grit halus berikutnya. Debu akan mengandung beberapa pasir dari amplas kasar, dan pasir kasar ini akan membuat Anda tidak mendapatkan pola goresan yang seragam dengan grit yang lebih halus.

Kesalahan paling umum kedua dalam pengamplasan adalah terus menggunakan amplas setelah menjadi kusam. Perhatikan apa yang terjadi. Efisiensi pemotongan amplas memburuk dengan cepat. Anda akan memotong waktu pengamplasan Anda secara signifikan dengan mengubah amplas lebih sering.

Semakin halus amplas grit yang Anda gunakan, semakin banyak kayu yang dipoles akan muncul. Tetapi kayu yang sangat halus tidak akan terlihat lebih mengkilap setelah Anda menerapkan hasil akhir. Bahkan, dari sekitar 120 grit, sulit untuk melihat perbedaan setelah selesai diterapkan. Untuk perspektif, pertimbangkan bahwa pabrik furnitur jarang grit di atas 150.

Tidak peduli seberapa baik grit akhir yang Anda gunakan, Anda tidak akan menghapus semua serat kayu kecil yang membengkak dan membuat kayu kasar jika disentuh. Jika Anda ingin menggunakan noda atau pelapis yang mengandung air, Anda harus membersihkan kayu setelah pengamplasan Anda yang normal. Basahi kayu dan pasangkan kembali setelah air mengering.

Pengamplasan dengan Mesin

Ada tiga mesin pengamplasan tangan yang umum: belt sander, sander padbital, dan sander orbit acak. Belt sanders akan membuang banyak kayu dengan sangat cepat. Ini bisa menjadi keuntungan ketika penghalusan kayu adalah tujuannya. Tetapi ketika Anda mencoba untuk mencapai kerataan dan kehalusan, sander belt adalah alat yang berbahaya untuk digunakan. Anda harus menyimpan sander datar di permukaan, bergerak setiap saat, dan hindari bahkan sedikit gerakan goyang sisi-ke-sisi atau depan-ke-belakang-atau sander akan menggali ke dalam kayu, meninggalkan cekungan.

Yuk Pelajari Cara Amplas Kayu Yang Benar Sebelum Finishing
pengamplasan kayu dengan mesin.

Orbital pad sanders jauh lebih aman daripada belt sanders, tetapi mereka juga kurang efektif. Karena sander ini bekerja dengan gerakan orbital, pasti akan meninggalkan goresan orbital kecil permukaan kayu. Goresan ini hampir tidak terlihat sampai Anda mengenakan noda dan selesai. Lalu mereka berteriak pada Anda.

Untuk mengurangi goresan, jangan meletakkan sander di atas kayu sampai berjalan dengan kecepatan penuh, dan jangan memperlambat sander dengan menekannya.. Pindahkan sander ke depan dan belakang secara perlahan ke arah butiran, dan periksa sering untuk memastikan tidak ada serpihan atau benda asing lainnya yang tersangkut di antara amplas dan kayu, karena ini akan meninggalkan goresan orbital yang lebih dalam. .

Untuk hasil terbaik, mulai gunakan sander saat berada di kayu. Gunakan sentuhan ringan, dan gerakkan sander dengan kecepatan yang sama dalam pola-pola biasa, yang bertujuan untuk menjaga permukaan seringan mungkin.

Pengamplasan Manual dengan Tangan

Pengamplasan dengan tangan hampir merupakan seni yang hilang, tetapi banyak yang menikmatinya dan menemukannya sebagai cara yang sangat efektif untuk mengamplas kayu. Anda dapat memegang amplas langsung di tangan Anda, atau Anda dapat membungkus amplas di sekitar blok yang terbuat dari gabus, felt, karet, atau kayu.

Jika Anda menggunakan balok kayu, tempelkan sepotong gabus, rendam, atau karet 1/4 inci ke bawah untuk menyediakan bantalan di belakang amplas untuk mengurangi penyumbatan. Penghapus papan tulis atau material seperti petak langit-langit juga dapat digunakan untuk mendukung amplas Anda.

Hampir selalu lebih baik, saat mengampelas permukaan datar, untuk membuat amplas dengan balok pengamplasan daripada tangan Anda. Tangan Anda akan cenderung menggali butiran halus di kayu, menghasilkan efek bergerigi yang terlihat setelah Anda menerapkan selesai. Pada cetakan dan permukaan melengkung lainnya Anda tidak dapat menggunakan blok datar.

Tetapi jika Anda memiliki sejumlah besar potongan untuk pasir, Anda mungkin merasa menguntungkan untuk membuat cetakan negatif dari kayu, styrofoam, atau bahan keras lainnya untuk memberikan dukungan yang baik pada amplas. (Batang paku dari

Yuk Pelajari Cara Amplas Kayu Yang Benar Sebelum Finishing
pengamplasan kayu dengan tangan.

Diameter yang tepat dapat membantu dalam pengamplasan teluk, misalnya. Jika tidak, Anda dapat memegang amplas di tangan Anda. Cekungan yang Anda buat tidak akan tampak buruk pada permukaan cetakan atau lengkung seperti pada permukaan datar.

Jika menggunakan tangan saya untuk membalik amplas, lipat salah satu dari tiga pertiga lagi dan tumpang tindih. Ini memberi tiga permukaan segar yang tetap di tempat seperti yang diamplas, dan itu mengurangi limbah.

Apakah Anda mengamplas dengan tangan Anda atau dengan balok, Anda harus selalu amplas ke arah butir, atau Anda pasti akan menghasilkan goresan lintas-butir yang akan muncul setelah finishing. Juga lebih bijaksana untuk menggerakkan amplas dengan ujung yang terlipat menghadap ke arah tujuan.

Tepian amplas yang terbuka lebih mungkin untuk menangkap di bawah sepotong kayu dan mengangkatnya, yang setidaknya akan merobek kertas amplas dan bisa menyakitkan tangan Anda.

Sebagai langkah terakhir Anda, jalankan amplas dengan ringan di atas setiap sudut siku kanan kayu untuk menghilangkan sudut tajam yang dapat dengan mudah melengkung, dapat terasa tidak bersahabat dengan tangan, dan mungkin terlalu tajam untuk memegang ujungnya.

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Shopping Cart
X