Bahaya Politur Berpelarut Thinner

Waspadai bahaya politur berpelarut thinner. Bahaya yang ditimbulkan akibat bahan tersebut bukan hanya berpotensi merugikan Anda, namun juga anak kecil dan janin yang sedang dikandung.

Politur berpelarut thinner adalah sa.lah satu sumber keberadaan VOC
Politur berpelarut thinner adalah sa.lah satu sumber keberadaan VOC

Politur merupakan bahan finishing yang terdiri atas top coat dan colorant. Bahan ini banyak digunakan untuk finishing kayu yang memperlihatkan keindahan serat alami. Keunggulan finishing dengan bahan ini adalah kepraktisannya saat diaplikasikan. Sayangnya, beberapa produk dari bahan ini memiliki potensi membahayakan kesehatan. Potensi tersebut ditunjukkan oleh produk-produk politur dengan pelarut organik.

Thinner adalah salah satu jenis pelarut organik yang bisa digunakan untuk melarutkan politur. Meskipun penggunaannya tidak sebesar spiritus, namun politur berpelarut thinner masih ada di pasaran.

Kandungan membahayakan thinner sendiri sebenarnya berasal dari VOC (Volatile Organic Compounds) atau senyawa organik mudah menguap. Saat larutan politur bercampur thinner diaplikasikan pada kayu, thinner akan menguap dan meninggalkan lapisan kering pada kayu. Menguapnya thinner harus dihindari oleh manusia. Sebab, sebagaimana yang disebutkan EPA, VOC dalam thinner bisa menyebabkan iritasi, pusing, hingga kanker. Jadi, saat sedang mempolitur kayu, hendaknya Anda menggunakan masker. Dan setelahnya, jauhi kayu terpolitur sampai benar-benar kering.

Sayangnya, antisipasi yang demikian saja sering tidak cukup untuk mencegah bahaya VOC dalam politur berpelarut thinner. Sebagian dari thinner yang tertinggal dalam lapisan film politur juga harus Anda waspadai. Apalagi, bila ada anak kecil di rumah Anda. Bahaya VOC bagi anak kecil bahkan lebih parah dibanding pada orang dewasa. Hal ini disebabkan:

  1. Anak-anak belum memiliki kesadaran penuh untuk berperilaku hati-hati. Perilaku anak seperti suka memasukkan benda-benda dan tangannya yang penuh debu ke mulut bisa menjadi sumber paparan VOC yang lebih intens.
  2. Kecepatan metabolisme anak yang tinggi sehingga absorbsi VOC juga lebih tinggi.
  3. Persentase jumlah benda yang dikonsumsi anak lebih besar dibanding pada orang dewasa karena tubuh anak yang lebih kecil.
  4. Belum berkembangnya sistem pertahanan tubuh pada anak-anak.
Baca Juga:  Biocolours® Biopolyture™

Pada janin, VOC dalam plitur berpelarut thinner juga berpotensi menyebabkan gangguan partumbuhan dan perkembangan. Akibatnya janin yang dikandung bisa lahir cacat. Apalagi, bila paparan VOC terjadi dalam jangka waktu panjang dengan tingkat paparan yang intens. Oleh karenanya, penggunaan politur berpelarut thinner sebaiknya dihindari. Gunakan politur water based seperti Biocolour Biopolyture yang hanya menggunakan pelarut air sehingga sama sekali tidak toksik bagi siapapun.

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Shopping Cart
X