Kenali Serat Kayu Sebelum Finishing

Kenali Serat Kayu Sebelum Finishing

Serat adalah istilah untuk garis yang menembus kayu alami. Garis adalah hasil dari lingkaran pertumbuhan pohon. Cincin ini dibuat setiap tahun saat pohon tumbuh. Karena kondisi tidak pernah sama, cincin pertumbuhan terjadi pada interval acak yang mewakili jumlah ketebalan yang bervariasi yang terakumulasi di setiap musim tanam. Faktor penentu terbesar dalam orientasi pori-pori kayu alami dari papan adalah hasil dari bagaimana pohon itu dipotong di pabrik.

Metode umum untuk memotong kayu gelondongan adalah dengan menggunakan penggergajian seperempat yang secara merata memotong kayu menjadi dataran paralel. Metode yang kurang umum adalah penggerusan keretakan di mana sebuah balok dibelah dua dan kemudian papan dipotong pada sudut radial.

Penggerusan retakan jarang digunakan karena memiliki potensi terbesar untuk membuang kayu, tetapi terutama digunakan ketika gaya tertentu dari pori-pori yang diinginkan. Meskipun jauh lebih boros daripada metode lain, keretakan tidak menghasilkan potongan kayu yang paling stabil dengan garis serat paling lurus karena dipotong tegak lurus dengan cincin pertumbuhan pohon.

Penggergajian datar adalah bentuk pemotongan papan yang paling efisien dan sering digunakan karena menghasilkan sedikit atau tidak ada limbah, tetapi pola pori-pori dianggap tidak menarik untuk proyek.

Mengenal Pori atau Serat Kayu

Pori-pori kayu mengacu pada garis-garis yang secara alami muncul dalam kayu. Mereka adalah produk sampingan dari pola penggergajian yang digunakan ketika pabrik pertama memotong papan dari sepotong kayu dalam kaitannya dengan sudut cincin pertumbuhan yang ada.

Karena pertumbuhan bervariasi dari spesies pohon ke spesies dan dari tahun ke tahun, cincin tahun itu tampak konsisten tetapi unik seperti sidik jari. Pori-pori kayu penting untuk lebih banyak alasan yang hanya tujuan estetika. Jika papan telah dipotong sehingga menunjukkan jumlah pori-porian yang luar biasa, maka itu akan mempengaruhi bagaimana papan itu mengering dan menyerap noda finishing.

Baca Juga:  Tangani Pengeroporsan Dengan Cara Mendempul Kayu Keropos Berikut

Untuk mengontrol pori-pori papan kayu, melihat pabrik memberi perhatian khusus pada arah di mana batang kayu dipotong. Metode yang paling umum untuk memotong adalah penggergajian kuartal, yang akan memotong log ke papan bahkan yang membentuk dataran paralel.

Garis-garis pori akan tampak berjalan secara konsisten di sepanjang papan. Menggergaji datar adalah metode lain yang paling populer untuk memotong kayu menjadi bentuk kayu yang dapat digunakan, tetapi pola pori-pori yang dihasilkannya dianggap tidak menarik.

Oleh karena itu, kayu gergajian datar digunakan untuk konstruksi internal. Finishing kayu dan veneer sering dibuat menggunakan metode penggergajian seperti keretakan atau radial karena ini memungkinkan kontrol yang lebih besar terhadap arah butir, yang meningkatkan keindahan proyek kayu jadi.

Pori Kayu terbuka

Pori kayu terbuka digunakan untuk menggambarkan sepotong kayu dengan pori-pori besar. Keunikan sepotong kayu didefinisikan oleh banyak karakteristik seperti warna, kekerasan dan pori-porian. Pola pori-porian adalah hasil dari pola pertumbuhan pohon tertentu dari musim ke musim, dan juga hasil dari bagaimana kayu itu dipotong ketika pohon itu pada awalnya digiling.

Kenali Serat Kayu Sebelum FinishingPola ini dapat dimanipulasi dan dikendalikan, tetapi keterbukaan atau keakraban butir kayu akan tetap konsisten karena relevan dengan spesies pohon yang berasal dari kayu.

Pori-pori kayu sangat mirip dengan pori-pori kulit. Mereka bervariasi dalam ukuran dalam kaitannya dengan properti pohon, tetapi mereka mempengaruhi bagaimana penyerap kayu.

Hickory dan Oak adalah dua jenis kayu yang memiliki pori-porian terbuka. Sifat-sifat visual kayu mungkin tampak serupa, tetapi ukuran pori-pori menjadi sangat relevan ketika menerapkan bahan finishing pada proyek yang dibangun dari kayu.

Pori-pori kauyu terbuka memiliki kecenderungan untuk menyerap bahan finishing yang tidak merata, sehingga dapat membawa hasil yang merusak bagi proyek yang dibuat dengan baik. Untuk menghindari blotchiness dan penyerapan yang tidak merata, impor menggunakan jenis filler kayu khusus yang dirancang untuk memungkinkan penyerapan yang konsisten.

Baca Juga:  Harga Obat Pemutih Kayu WA 250 Terjangkau Untuk Sawn Timber

Pengisi atau sering disebut dempul dan wood filler untuk kayu pori-pori  terbuka tersedia dalam warna yang jelas dan berwarna dan harus digunakan sesuai dengan petunjuk pabrikan mereka untuk mencapai efek finishing yang halus.

Pori Kayu Halus

Pori-pori halus mengacu pada jenis-jenis kayu yang memiliki garis-garis sempit yang sangat kecil di kayu. Ini juga bisa disebut sebagai butir halus.

Kayu pori  halus memiliki garis alami di kayu yang kecil dan sangat berdekatan. Ini disebabkan ketika serat selulosa dari pohon cukup seragam. Kayu pori-pori halus menjadi sangat halus setelah pengamplasan, dan mereka memiliki lebih sedikit knot.

Kayu dengan pori jenis ini juga memiliki lebih sedikit variasi kerapatan di seluruh sepotong kayu. Karakteristik ini membuat kayu dengan pori-pori halus lebih mudah digunakan, yang berarti bahwa pengisi dan colokan kayu biasanya tidak diperlukan.

Karena pori-porinya kecil dan sempit, ia tidak memberikan kontras warna yang sama dalam pola pori-pori. Cat maupun bahan finsihing lain yang digunakan dapat membantu menonjolkan variasi di dalam pola, tetapi sebagian besar idnustri furnitur lebih menyukai kayu yang memiliki lebih banyak perbedaan jelas antara garis terang dan gelap dari pori-porian.

Dalam beberapa kasus, kayu dengan pori-pori halus dapat ditutupi dengan veneer yang lebih mengesankan secara visual untuk meningkatkan penampilan lemari, lantai atau furnitur.

Pori Kayu Lurus

Pori-pori lurus menggambarkan pori-pori kayu yang berjalan dalam satu arah. Ia memiliki sedikit ikal atau gelombang. Pori-pori lurus mengacu pada pori-pori kayu yang berjalan sejajar dengan sumbu pohon. Itu tidak menenun atau menggulung.

Jenis-jenis kayu yang memiliki pori-pori lurus termasuk ceri, maple keras dan cedar. Kayu dengan pori-pori lurus lebih mudah digunakan dan umumnya lebih kuat daripada jenis pori-porian lainnya. Karena pori-porian berjalan dalam satu arah, lebih mudah untuk memotong, mengebor dan memaku.

Baca Juga:  5 Tren Desain Interior 2022 yang Cocok untuk Penghuni Urban

Kayu dengan pori-pori lurus juga memiliki tekstur yang lebih halus, sedangkan pori-pori lainnya mungkin lebih kasar atau kasar. Sementara kayu dengan pori-pori lurus lebih mudah dipotong dan diukir, mereka tidak selalu menyediakan kualitas dan keindahan unik dari pola pori-pori kasar.

Kenali Serat Kayu Sebelum FinishingPori kayu yang kasar mungkin sulit untuk dimanipulasi, tetapi gelombang dan teksturnya dapat menghasilkan produk yang tidak diharapkan, terutama saat mengukir. Ini kadang-kadang menghasilkan karya seni yang indah, tetapi beberapa pekerja kayu lebih memilih bertahan dengan kemampuan memprediksi dan keandalan pori-porian lurus.

Pori kayu lurus ini sangat membutuhkan wood filler karena ukuran dari pori kayu besar sangat memudahkan kelembaban untuk masuk ke dalam kayu dan merusak seluruh furnitur yang telah Anda buat.

Jika Anda ingin menggunakan wood filler untuk semua jenis pori kayu atau hanya pada salah satu jenis kayu saja maka Anda bisa menggunakan BioColours wood filler yang akan mengisi pori kayu atau serat kayu dengan baik dan menjadi cat dasar kayu yang melindungi.

Setelah aplikasi wood filler Anda baru bisa melanjutkan dengan bahan finishing yang lainnya.

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Shopping Cart
X